March 13, 2011

tatkala ku renung detik itu



di bawah ngauman terik mentari yang kuat sirnanya ke muka bumi .
berdiri gagah seorang pesara yang jitu teguh hatinya terhadap
 perjuangan yang membantu rakyat setara .
tidak di kisah panas merayap ,
tidak di peduli penat dan lelah .
itulah dia .


bila ku mundur mencari kembali episod pukul 2 petang selasa bulan 2 
di balik jendela ku intai keluar sambil mengimbau segala rentetan
peristiwa terakam detik itu . aku tersangat mudahnya tewas dengan
kekuatan dari omong mulut . butir butir jernih kembali menurun
di tangga mata laju meluncur di pipi mungil .


kenapa ? kenapa saat itu aku tidak menyapanya ?
dan mengapa aku hanya memandangnya lama di sebalik jendela itu ?
bodoh aku , bodoh ! mulut terkunci bagai tidak terbuka ketatnya.
yaa...aku sedar itu kuasaMu wahai pencipta . 
aku perlu terima , redha .
kasih sayang kami tidak bisa menandingi cintaMu padanya .
ampuni dia , rahmati dia , cucuri rohnya Ya Allah .



dan bila rindu bertamu , 
sampaikan salam AL FATIHAH dariku untuk hambaMu itu .
AMINN YA ALLAH .


*  tiga  tiga puluh petang
di birai katil .
                                                                                                                                                                                                               

No comments:

Post a Comment